Sun. Jul 14th, 2024

Cara Mudah Menanam Tanaman Hidroponik di Rumah

Hello Sobat liputanilmu, siapa yang tidak ingin memiliki kebun sayur segar di halaman rumah? Selain dapat menambah keindahan taman, tanaman hidroponik juga dapat menjadi alternatif bagi Anda yang ingin menghasilkan sayuran segar dan organik sendiri, terlebih lagi jika Anda tinggal di perkotaan.

Tanaman hidroponik merupakan metode menanam tanaman tanpa menggunakan media tanah. Tanaman hidroponik menggunakan air sebagai media tanam yang kaya akan nutrisi untuk membantu pertumbuhan tanaman. Pada umumnya, tanaman hidroponik lebih cepat pertumbuhannya daripada tanaman yang ditanam di tanah. Yuk, simak panduan lengkap cara menanam tanaman hidroponik di rumah!

1. Pilih Tanaman yang Ingin Ditanam

Sebelum memulai menanam tanaman hidroponik, pastikan Anda telah menentukan jenis tanaman yang ingin ditanam. Pilihlah tanaman yang mudah dan cocok untuk ditanam dengan metode hidroponik, seperti selada, kangkung, bayam, atau pakcoy. Jenis tanaman yang paling ideal untuk ditanam dengan metode hidroponik adalah tanaman yang memiliki akar yang tidak terlalu besar.

2. Siapkan Alat dan Bahan

Setelah menentukan jenis tanaman yang ingin ditanam, Anda perlu menyiapkan alat dan bahan yang diperlukan. Beberapa alat dan bahan yang diperlukan antara lain:

– Wadah atau pot hidroponik- Pompa air- Nutrisi tanaman hidroponik- Media penyangga tanaman seperti rockwool atau gabus- Bibit tanaman yang ingin ditanam

3. Persiapkan Wadah Hidroponik

Wadah hidroponik dapat dibuat sendiri atau dibeli di toko pertanian terdekat. Pastikan wadah hidroponik telah bersih dan steril sebelum digunakan. Isi wadah hidroponik dengan air bersih dan tambahkan nutrisi tanaman hidroponik sesuai dengan dosis yang dianjurkan.

4. Tanam Bibit Tanaman

Setelah wadah hidroponik siap, masukkan media penyangga tanaman ke dalam pot hidroponik. Kemudian, tanam bibit tanaman pada media penyangga tersebut dan pastikan akarnya merata dan tidak terlalu dalam.

5. Pasang Pompa Air

Pasang pompa air pada wadah hidroponik dan pastikan pompa air berfungsi dengan baik. Pompa air berfungsi untuk mengalirkan nutrisi tanaman ke akar tanaman secara terus menerus.

6. Letakkan Wadah Hidroponik pada Tempat yang Tepat

Letakkan wadah hidroponik pada tempat yang terkena sinar matahari secara langsung selama minimal 6 jam setiap harinya. Jika tidak memungkinkan untuk menempatkan wadah hidroponik di bawah sinar matahari langsung, Anda dapat menggunakan lampu tanaman untuk menggantikannya.

7. Lakukan Perawatan Rutin

Lakukan perawatan rutin pada tanaman hidroponik seperti memeriksa kualitas air setiap hari, menambahkan nutrisi tanaman secara berkala, dan memangkas daun dan cabang yang mati atau rusak. Pastikan juga wadah hidroponik selalu bersih dan steril dari kotoran atau jamur.

8. Panen Tanaman

Tanaman hidroponik biasanya dapat dipanen dalam waktu 3-4 minggu setelah penanaman. Panenlah tanaman pada saat sudah cukup tua atau berukuran besar dan pastikan tidak merusak akar tanaman.

Kesimpulan

Menanam tanaman hidroponik di rumah dapat menjadi alternatif bagi Anda yang ingin menghasilkan sayuran segar dan organik sendiri. Metode hidroponik lebih cepat pertumbuhannya daripada tanaman yang ditanam di tanah. Pastikan Anda memilih jenis tanaman yang cocok untuk ditanam dengan metode hidroponik, menyiapkan alat dan bahan yang diperlukan, serta melakukan perawatan rutin pada tanaman hidroponik. Selamat mencoba dan semoga berhasil!

Selamat Menanam Tanaman Hidroponik di Rumah!

By Fujiati